Selasa, 08 Mei 2012

SYEKH HAJI ABDUL HAMID PUTRA MARTAPURA BANJAR

SILSILAH RIWAYAT SINGKAT DARI: GUSTI HADIJAH, SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI  ALLAH  AL BANJARI / DATUK  ABULUNG DAN JURIAT KETURUNAN DARI SAUDARA KANDUNGNYA YANG BERNAMA DIPATI JAYA NEGARA - KESULTANAN BANJAR, MARTAPURA.
 

Haji Abdul Hamid Wali Allah Al Banjari / Datuk Abulung (Asli Putra Banjar, Martapura)  terlahir dari seorang Ibu yang bernama GUSTI DAYANG JULAK (Panggilan untuk anak Prempuan yang tertua - Asli keturunan dari bangsawan kerajaan Banjar) terdiri dari 3 bersaudara, yaitu:
1.   GUSTI HADIJAH [Juriat keturunannya di Banjar Kal-Sel, dll]. 
2.  H. ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG.
3.  DIPATI JAYA NEGARA.

Ad. 1. GUSTI HADIJAH.
Ad. 2. HAJI  ABDUL  HAMID  WALI  ALLAH  /  DATUK  ABULUNG.
SEKILAS RIWAYAT SILSILAH DAN PENGARUH H. ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG DI DUNIA ISLAM:
Dalam catatan silsilah keluarga yang kami miliki yang usia dari catatan silsilah tersebut sudah berusia sekitar ± 148 tahun [1432 H – 1284 H = 148 tahun yang silam].  Bahwa sebagai tolak ukuran pendekatan waktu  tahun 1284 H [1863 M] ialah tahun dari salah satu tahun “Penambahan Pasal-Pasal Undang-undang Adat Kerajaan Sintang dari 32 Pasal menjadi 67 Pasal pada masa Pemerintahan Penembahan Ade Abdurrasyid Kesuma Negara I [1855-1889] yaitu tepatnya pada Empat Belas Hari Bulan Rabiu’ul Awal 1284 H. Dan di syahkan oleh Menteri-menteri Kerajaan Sintang. Salah satu Menteri Kerajaan Sintang yang turut mengesyahkan Undang-undang tersebut ialah: PANGERAN LAKSEMANA II SEPAUK ADE ZAINAL ABIDIN ALS. ADE INAL BIN PANGERAN LAKSEMANA I SEPAUK ABANG ABU TALIB.

Dalam hal ini perlu ada penelusuran yang didukung oleh bukti-bukti dan fakta sejarah mengingat rentang waktu dari akhir masa hidup HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG dengan pembuatan catatan silsilah keluarga yang dibuat pada masa hidup YA’ BUJANG Bin NANANG MAS’ULUDIN ALS. NANANG SYAMSUDDIN Bin ANDIN MUHAMMAD TUDIN ketika itu, rentang waktunya sekitar ± 75 tahun [223 - 148 = 75 tahun].

Pangeran Laksemana II Sepauk Ade Zainal Abidin Als. Ade Inal ialah saudara kandung dari DAYANG REKUAN.

DAYANG REKUAN bersuamikan YA’ BUJANG BIN NANANG MAS’ULUDIN ALS. NANANG SYAMSUDDIN BIN ANDIN MUHAMMAD TUDIN BIN DIPATI JAYA NEGARA - KERAJAAN BANJAR.

Karena beberapa lembar halaman dari silsilah keluarga tersebut sudah banyak yang rusak bahkan terputus hilang sehingga tidak ditemui penanggalan sewaktu dibuatnya silsilah tersebut, maka angka tahun 1284 H [1863 M] tersebut saya gunakan untuk tolak ukur pendekatan waktu / masa yang se-zaman ketika itu.

PENGARUH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG DI DUNIA ISLAM:
Bahwa sekitar ± 223 tahun yang silam yaitu sekitar 12 Dzulhijjah 1203 H / 1788 M  [2011 M-1788 M = 223 tahun] telah terjadi tragedi kecelakaan sejarah dijatuhkan Vonis dan Eksekusi mati oleh Pemerintahan Kerajaan Banjar dimasa berkuasanya Sultan Tahmidullah II kepada HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG sehubungan dengan ajaran TASHAWWUF WAHDATUL WUJUD – NYA yang mengejutkan dan mengemparkan dunia Islam yang pengaruhnya sangat besar ketika itu. Ia menyatakan bahwa Syari’at yang diajarkan pada masanya adalah kulit dan belum sampai kepada haqiqat dan menyatakan statemen baru bahwa TIADA YANG MAUJUD MELAINKAN HANYA DIA, TIADA AKU MELAINKAN DIA, DIA-LAH AKU DAN AKU ADALAH DIA”. 

Paham hulul ini yang sebelumnya sekitar 1088 tahun yang silam sudah pernah di utarakan oleh Husein Ibnu Manshur bin Muhammad Al Hallaj [lahir: 244 H / 858 M s/d 923 M] yang dari lidahnya tergelincir (menzakhirkan) suatu kata-kata kejutan yang tidak dibenarkan oleh  hukum (syara) hal mana merupakan suatu bahaya musyahadah. AL-HALLAJ melafazh perkataan TIDAK ADA YANG MAUJUD INI KECUALI UJUD ALLAH”. Musuh-musuhnya menambah keterangan yang memberatkan-nya sehingga ia dianggab sesat dan bertahun-tahun di penjara kemudian divonis dan dieksekusi mati. Mukanya berdarah, tangan dan kaki kanan-nya dipotong, sampai ke empat anggota badannya diceraikan. Namun ia tenang dan sabar tidak  mengeluh dan mengadu sepatah katapun dan tak ada sepatah katapun kesakitan yang keluar dari mulutnya. Kemudian kepalanya  ditundukan untuk persembahkan kepada Tuhan, yang pada akhirnya dipisahkan dari badannya oleh ALGOJO KERAJAAN yang menjalankan vonis hukuman eksekusi mati atasnya. Kemudian badannya dibakar dan abunya dilemparkan kedalam sungai DAJLAH, IRAK. Penyiksaan yang demikian dari satu pihak menimbulkan penyesalan, dan dari lain pihak mengeluarkan cinta dan kasih sayang. Kemudian pengaruh paham-paham AL-HALLAJ tersiar luas di dunia islam yang kemudian masuk kedalam kitab-kitab shufi radiyullahuanhu. Dan tersiarlah kabar bahwa AL-HALLAJ ialah seorang SUCI, seorang KERAMAT dan WALI.

Jika seorang hambalia yang sudah tahqiq benar-benar dalam maqam fana sempurna dan telah berada dalam situasi masiawallah (dalam wujud Allah semata-mata) sedangkan wujud lain tiada lagi, maka ia karam dalam lautan ketiadaan yang tiada tinggal sekali-kali hambalia, dan berbekaspun tiada lagi sebab mengenal sebenarnya diri. Dan dia telah lenyab dari dirinya sama sekali. Dalam keadaan mana hanya dalam kebaqaan Dzatullah semata-mata, sepenuhnya memandang dalam Ujud Allah Semata-mata / kehadiran hati bersama Allah semata-mata (tiada wujud secara mutlak kecuali Allah) dan seakan-akan tidak terlihat lagi baginya segala makhluk serta lenyapnya segala yang lain / fananya segala sesuatu termasuk dirinya (tenggelam-lenyap dalam lautan hidrat Ketuhanan Ke-Esa-an Dzatullah yang sempurna) karena yang nampak terpandang ialah Hak Allah / Dzatullah yang Maha Suci (yang tinggal kekal / baqa hanya Dzatullah semata mata) kebenaran yang tertinggi yang mempunyai sifat sempurna dan Maha Agung. Dialah yang Suci Awal  - Suci Akhir – Suci Zakhir – Suci Bathin yang meliputi sekalian alam ini adanya.

Ketika NAMPAK YANG QADIM maka LENYAPLAH YANG BAHARU yang ada hanyalah SATU WUJUD ialahWUJUD ALLAH SEMATA-MATA”, yang lain sudah tiada mempunyai wujud lagi. Allah jualah yang meliputi sekalian alam ini adanya. Yang Esa hanya Allah semata-mata, yang maujud hanyalah Allah semata-mata. Dzat Allah suci awal, suci akhir, suci zakhir dan suci bathin. Diri ini tiada kuasa apa-apa, Diri ini tiada punya apa-apa, Diri ini tiada daya apa-apa, Diri ini tiada ada, Diri ini hanyalah penzakhiran wujud Allah semata-mata. ZAKHIRU RABBI WAL BATHINU ABSI - Zahir Tuhan pada hamba-Nya, ilmu haqeqat. AL INSANA MAQAMAL JAMI’A MIN ZANAN - Manusia itu tempat perhimpunan dari kenyataan-Nya. AL MUTAHARATA SYAI’IN KASRUUHURI FIL INSAN - Tiada nyata-KU pada sesuatu, seperti kenyataan-KU pada manusia (Allah menyatakan dirinya lebih nyata pada manusia).

Dalam KITAB INSANUL KAMIL, berkata ABU HASAN ANNURY: “Jika aku berada pada Tuhanku, maka aku tiadalah pada diriku. Dan jika aku berada pada diriku, maka tiadalah aku pada Tuhanku”.

Kehancurannya perasaan / kesadaran atas tubuh kasar [AL-FANAUN NAFSI] ialah fana yang dicari orang Sufi. Dalam KITAB ARRISALAH AL-QUSYAIRIAH, dikatakan: “Pana seseorang dari dirinya dan dari makhluk lain, terjadi dengan hilangnya kesadaran tentang dirinya dan makhluk lain itu. Sebenarnya dirinya tetap ada dan demikian pula makhluk lainnya ada, akan tetapi tak sadar lagi pada mereka dan pada dirinya”.

AL ‘ARIFU RASSRIFU FI BACHRI LA ADAM -  Orang yang Arif itu karam dalam lautan ketiadaan. HAIZA QURA NAHU BIL QADDIMU LA BAI QASSIRRU - Yang Muhammad itu apabila disertakan dengan Tadim yaitu Allah, maka tiada tinggal sekali-kali Muhammad, berbekaspun tiada lagi sebab mengenal sebenar-benarnya diri. AL- INSANNU SIRRI  WA ANNA SIRRUHU - Insan itu Rahasia-Ku dan Aku pun Rahasianya.  SIRRI SIFATILLAH RAAIRA DZATI - Rahasia-Ku itu Sifat-Ku dan Sifat itu tiada lain dari pada-Ku.  WA FI ANFUSIKUM A FA LA TUBSIRUUN - Dan (juga) pada (dalam) diri-mu sendiri, maka apakah kamu tidak memperhatikan (melihat Aku). WA ANNAL MAUJUDU FATHABAINI TAJDIIN - Dan Aku maujud di dalam dirimu.  AL INSANA MAQAMAL JAMI’A MIN ZANAN - Manusia itu tempat perhimpunan dari kenyataan-Nya. AL MUTAHARATA SYAI’IN KASRUUHURI FIL INSAN - Tiada nyata-KU pada sesuatu, seperti kenyataan-KU pada manusia (Allah menyatakan dirinya lebih nyata pada manusia). Inilah Rahasia Tuhan  seru sekalian alam yang ghaib kepada Insan itu. ANNA SIRRIL INSANA SAKANAHU WAMA HAKAHU - Aku Rahasia manusia yang menggerakan-nya dan yang mendiamkan-nya. Insan itu sendiri ialah RAHASIA ALLAH, SIRR ALLAH (ANNA SIRRULLAH) nama-Nya jua yaitu DZAT ALLAH TA’ALA. Dan dari pada Allah jua nyata segala isi alam ini, dan Allah jua yang meliputi sekalian alam ini adanya. LI ANNAL HAQQIKATUL LA MAUJUDUN ILLALLAH - Bahwa tiada yang mewujud disegala haqiqat hanyalah Allah Ta’ala jua. Baqalah / kekalah Dzat Allah yang mempunyai sifat sempurna dan Maha Agung. Panalah dalam kebaqaan Allah dan lenyabnya dalam kehadiran Allah.

KALAM QADIM yang datang pada SIRR (bagian dalam pada hati dan perasaan) HANYA UNTUK DIRI SENDIRI, bukan untuk orang lain !!.

Kematian HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG ialah dipenggal leher oleh ALGOJO KERAJAAN yang menjalankan vonis hukuman eksekusi mati atasnya dengan menggunakan senjatanya sendiri sebagaimana wasiat yang disampaikannya pada Sultan Banjar, dan pada cucuran darahnya mengalir berdzikrullah membentuk kalimah syahdat dengan tulisan kalimah tauhid LAA ILAAHA ILLALLAAH.

Pengarang-pengarang pada masa sekarang ini mencari bahan-bahan pikiran yang ketinggalan dari SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK AMBULUNG maupun dari HUSEIN IBNU MANSHUR BIN MUHAMMAD AL HALLAJ [AL-HALLAJ]. Namun para tokoh HULUL ini mereka sudah lenyap dalam WIHDATUL WUJUD, mereka sudah fana kedalam baqa Tuhan-nya.








Adapun yang empu-Nya itu, tajali pada diri kita. LAA ILAAHA ILLALLAH - Tiada yang maujud hanya Allah Ta’ala. Allah itu Tuhan dan tempatnya lebih nyata pada insan. Adapun Muhammad itu ialah fi’il pada kita, tetapi sesungguhnya semuanya itu adalah fi’il Allah Ta’ala jua adanya. Yang dinamai sebenar-benarnya RAHASIA ALLAH ialah SIRR ALLAH (ANNA SIRRULLAH) nama-Nya jua, yaitu ZAT ALLAH TA’ALA. Dan yang menerima Rahasia Allah itu ialah INSAN KAMIL MUKAMIL (manusia sempurna). Untuk mengenal Tuhan tidak diperbolehkan dengan cara berkhayal seperti yang dilakukan oleh orang-orang kafir. Maka jangan mencari Tuhan di tempat lain. Cari pada diri sendiri. Karena lebih nyata pada diri sendiri daripada yang lain.

Yang dikatakan ALLAH (nama Tuhan)  itu apa ? yaitu: HUWAL AWWALU WAL AKHIRU WAL ZAKHIRU WAL BATHIN, WA HUWA BI KULLI SYAI’IN ‘ALIM – Dia -lah yang Awal, yang Akhir yang Zakhir dan yang Bathin, dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu (Q.S. Al – Hadid, Ayat: 3). Maknanya Allah jua yang meliputi sekalian alam ini adanya. LI ANNAL HAQQIKATUL LA MAUJUDUN ILLALLAH - Tiada yang mewujud di segala haqiqat hanyalah Allah jua. Sifat wujud hanya dimiliki oleh Allah SWT, yang lain tiada ada. Kita harus yakin adanya Dzat Allah. Dan dari pada Allah jua nyatanya segala isi alam ini.  Hanyalah  Tuhan: HU - ALLAH (DIA ALLAH).

DIKATAKAN TUHAN ITU HIDUP (DZAT YANG HIDUP), DAN TIADA YANG HIDUP SELAIN ALLAH SWT.  ITULAH YANG BERLAKU PADA INSAN.
DAN TIADA BOLEH DIKATAKAN PERKATAAN INI KEPADA ORANG YANG BELUM TAHU JALANNYA, KARENA KITA DI DALAM HUKUM ALLAH.

AL MUTAHARATA SYAI’IN KASRUUHURI FIL INSAN (Hadits Qudsi). 
(Tiada nyata-KU pada sesuatu, seperti kenyataan-Ku pada manusia) Allah menyatakan dirinya lebih nyata pada manusia.

AL INSANA MAQAMAL JAMI’A MIN ZANAN (Hadits Qudsi). 
Manusia itu tempat perhimpunan dari kenyataan-Nya.

AL- INSANNU SIRRI  WA ANNA SIRRUHU (Hadits Qudsi). 
Insan itu Rahasia-Ku dan Aku pun Rahasianya.

ANNA SIRRIL INSANA SAKANAHU WAMA HAKAHU (Hadits Qudsi).    
Aku Rahasia manusia yang menggerakan-nya dan yang mendiamkan-nya.

LI ANNAL HAQQIKATUL LA MAUJUDUN ILLALLAH (Hadits Qudsi). 
Bahwa tiada yang mewujud disegala haqiqat hanyalah Allah Ta’ala jua.

ANA MINALLAH WAL ALAMI MINNI (Sabda Nabi Muhammad, SAW).
Aku daripada Dzat Allah, dan alam sekalian daripada aku.

ZAHIRU RABBI WAL BATHINU ABSI (Sabda Nabi Muhammad, SAW).
Zahir Tuhan pada hamba-Nya, ilmu Haqeqat / Bathin.
Maknanya: Inilah Rahasia Tuhan (Rahasia Allah = Anna Sirrullah, yaitu Dzat Allah Ta’ala) seru sekalian alam yang ghaib kepada Insan itu.

 



Yang seharusnya  DI DALAM” amat berbahaya bila “DI KELUARKAN atau diucapkan, KALAM QADIM yang datang pada SIRR [bagian dalam pada hati dan perasaan] HANYA UNTUK DIRI  SENDIRI, bukan untuk orang lain !.
 



SABDA NABI MUHAMMAD, S.A.W. YANG ARTINYA:
Yang artinya: Jangan engkau katakan ilmu hikmah itu kepada bukan ahlinya, maka zalim engkau. Dan jangan engkau cegah kepada ahlinya. Maka zalim engkau akan mereka itu.    

BERKATA ABU HURAIRAH R.A. Tentang hadis Rasulullah, yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari r.a.:
Hafizhtu min Rasulillahi S.A.W. wi’a ‘aini minal ilmi faamma ahaduhuma fabayantuhu, wal akharu lau bayyantuhu laquthi ‘alil hulqumu.
Artinya: Aku menghafalkan dua macam ilmu dari Rasulullah s.a.w. Adapun satu diantaranya kuterangkan, tetapi yang satu macam lagi kalau kuterangkan akan dipotong orang leherku.

SAYYIDINA ‘ALI BIN ABI THALIB K.W. BERKATA:
Ya rabbi, jauharu ‘ilmi lau abuhu bihi, laqila li antamimman ya’budul wastna walastahalla rijalun muslimuna dami yarauna aqbaha ma ya’ tunahu husna.
Artinya: Ya Tuhanku, andai kata kutunjukan permata ilmu-ku, di katakan orang aku termasuk orang-orang penyembah berhala. Laki-laki muslim menghalalkan darah-ku, mereka menyangka apa yang kutunjukan itu adalah yang paling jelek, dan apa yang mereka perbuat itu adalah yang paling baik. 
 
 




























































































Kisah HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG (sekitar 223 tahun yang silam) dan atau AL-HALLAJ (sekitar 1088 tahun yang silam) dengan TUHANNYA adalah “kisah yang nyata terjadi di masa umat yang lalu, sebuah kisah yang jarang terdapat contoh teladannya karena mengandung peperangan antara hati dan ketakutan, antara mata dan air mata yang berlinang-linang. Orang dapat mempelajari apa yang sukar dipahami, yaitu: BAHWA CINTA TIDAK MENGENAL MAIN-MAIN DAN OLOK-OLOK” dan mempersamakannya dengan NABI ISA, As (ISA AL-MASIH) dalam TA’AYINNYA DZATULLAH dan SIFAT ALLAH (DR. Zaki Mubarak membela AL-HALLAJ dalam Kitabnya AT-Tasawwuf Al Islam, Mesir 1938).
Demikian jua yang lain banyak membela AL-HALLAJ diantaranya:
IBNU SURAIJ mengatakan AL-HALLAJ hafal AL-QUR’AN, seorang alim tentang ilmu Al-Qur’an, mahir dalam ilmu FIQH, Ahli HADITS, sejarah Agama dan SUNAH NABI;

QUSYAIRI memuji-muji Al-Hallaj dalam risalahnya sebagai seorang shufi terbesar;  

IMAM GHOZALI.
           
Pada abad XII M, SUHRAWARDI [nama lengkap-nya: UMAR BIN MUHAMMAD BIN ABDULLAH BIN MUHAMMAD SUHRAWARDI], yang dimasukan ke-dalam golongan WALI ALLAH, Ia se-orang SHUFI juga AHLI FIQH yang terkemuka dalam MADZHAB SYAFI’I yang terkenal di IRAK – PERSIA sampai abat XVII, yang memainkan peranan penting dalam faham Tahsawwuf. Tatkala SUHRAWARDI ditanya orang untuk memilih, manakah yang cocok menurut keyakinan-nya Tashawwuf menurut AL- HALAJ atau Tashawwuf menurut AL- FARABI, dengan lain perkataan apakah Suhrawardi akan memilih filsafat  ITTISAL  atau teori AHLI HULUL ITTIHAD ?.  SUHRAWARDI berkata: bahwa bagi-nya  ITTISAL dan ITTIHAD kedua-duanya DAPAT DITERIMA.






SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH  /  DATUK ABULUNG.  
Sekitar 223 tahun yang silam dijatuhkan vonis dan eksekusi mati oleh Pemerintahan Kesultanan Banjar
sekitar pada 12 Dzulhijjah 1203 H /  1788 M di Martapura.
Lokasi makam: Di Kampung Abulung Sungai Batang Martapura.
 
 
Hanya sebagai pendekatan waktu masa  hidup se-jaman dengan SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG saja.
Yang kononnya menurut penelitian H.A. Rasyidah disebut Syekh Abdul Al-Hamid pernah menjabat posisi strategis di Kesultanan Banjar tepatnya sebagai MUFTI.   [Rasyidah: 1990].

Bahwa SYEKH MUHAMMAD ARSYAD AL-BANJARI umurnya 102 tahun [lahir: di Lok Gabang 17 Maret 1710 M / 15 Shafar 1122 H, dan wafat: di Dalam Pagar 3 Okt 1812 M / 6 Syawwal 1227 H], ialah yang menjabat sebagai MUFTI di Kesultanan Banjar di saat  SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG dijatuhkan vonis dan eksekusi mati ketika itu.

Ad. 3. DIPATI JAYA NEGARA.

DIPATI  JAYA NEGARA  beranakan  4 orang putra, antara lain:
1. TEMENGGUNG MARTA NEGARA.
   Juriat keturunannya di banjarmasin dll.
2. PATIH JAYA NEGARA.
   Juriat keturunannya di banjarmasin dll.
3. ANDIN MUHAMMAD TUDIN.
4. ANDIN MUHAMMAD (Juriat keturunannya di banjarmasin dll).

ANDIN MUHD. TUDIN beranakan, yaitu:
1. NANANG MAS’ULUDIN Als. NANANG SYAMSUDDIN.

NANANG MAS’ULUDIN Als. NANANG SYAMSUDDIN beristrikan kepada UTIN ANDEPUN binti Raden Abdul Hamid bin Pangeran Marta Nata Kesuma Negara bin Pangeran Dipa Negara bin Raja Pangeran Anum Jaya Kesuma dari KERAJAAN LANDAK [Kab. Ngabang, Prov. Kalimantan Barat] beranakan 4 orang putra-putri, yaitu:
1. YA’ BUJANG.
  Juriat keturunannya di Sepauk, Sintang, Pontianak dll.
2. YA’ USMAN bergelar Raden kerta Suta Yuda.
   Juriat keturunannya di kerajaan landak, Pontianak dll.
3. UTIN HADIJAH bersuamikan Pangeran Suta Kesuma.
Juriat keturunannya di kerajaan landak, Pontianak dll.
4. YA’ SEMAT.

KETERANGAN:
UTIN ANDEPUN binti Raden Abdul Hamid mempunyai 10 orang saudara kandung diantaranya: 1.Pangeran Wira Guna Menteri Kerajaan Landak, 2.Utin Dja’ Intan, 3.Utin Dja’ Mantan, 4.Utin Fatima. 5.Utin Nik, 6.UTIN ANDEPUN, 7.Utin Zamrut, 8.Utin Nit, 9.Utin Djamilah, 10.Utin Lekimut.

YA’ BUJANG beristrikan:
1.      Pertama ialah ………. (turunan raja Sambas) beranakan 1 orang putri, yaitu:
a.      UTIN FATIMAH. (juriat keturunannya di Wilayah kerajaan Landak).
2.      Istri ke: 2  ialah DAYANG EPOK, beranakan 2 orang putri, yaitu:
a.  DAYANG IBOT Als. DAYANG IBAH bersuamikan Abang Akil.
b.  DAYANG DAE bersuamikan Pangeran Ria di Madong.
3.      Istri ke: 3  DAYANG REKUAN.
DAYANG REKUAN binti Pangeran Laksemana I Sepauk Abang Abu Talib bin Raja / Sultan Pangeran Ratu Ahmad Qamaruddin Ade Muhammad Noeh -  Raja Kerajaan Sintang ke: 22  (1796 M -1822 M), beranakan 3 orang putra-putri yaitu:
a.      DAYANG RACHMA [menikah dengan Syekh Husen bin Wan Ahmad].
Beranakan: Syekh/Dayang Aminah, Syekh/Dayang Masbah, Syekh/ Dayang Bungsu.
b.     YA’ ALI als. ABANG ALI beristrikan dengan DAYANG KENUN binti Pangeran Laksemana II Sepauk Ade Zainal Abidin bin Pangeran Laksemana I Sepauk Abang Abu Talib.
Beranakan: Ade Abu Said, Mas Hamidah Nyai Cik, Mas Chatijah Nyai Anyai, Ade Muhd. Basyah Ai Ngah Lahok, Ade Maslich.
c.      YA’ UMAR beristrikan dengan Dayang Taipah binti Pangeran Laksemana II Sepauk Ade Zainal Abidin Als. Ade Inal.
Beranakan: Abang Tamir, Abang Idin, Mas Handepon Als. Ya’i Mok.

KETERANGAN:

DAYANG REKUAN mempunyai 6 orang saudara kandung, diantaranya:
1.Pangeran Laksemana II Sepauk Ade Zainal Abidin als. Ade Inal, 2.Ade Lad, 3.Ade Empel, 4.Dayang Epok, 5.DAYANG REKUAN, 6.Abang Leman. 
DIPATI  JAYA  NEGARA  [Kesultanan Banjar].

Beranakan
 


ANDIN MUHAMMAD TUDIN  [Kesultanan Banjar].
 
Beranakan

 

NANANG MAS’ULUDIN  Als. NANANG SYAMSUDDIN.
[Kesultanan Banjar]
Menikah dengan
UTIN ANDEPUN
Binti Raden Abdul Hamid bin Pangeran Marta Nata Kesuma Negara bin Pangeran Dipa Negara bin Raja Pangeran Anum Jaya Kesuma dari KERAJAAN  LANDAK.
 

Beranakan

 
YA’ BUJANG [Kerajaan Landak].
Menikah dengan
DAYANG REKUAN
Binti ABANG ABU TALIB Pangeran Laksemana I Sepauk bin Raja / Sultan Pangeran Ratu Ahmad Qamaruddin Ade Muhammad Noeh -  Raja KERAJAAN SINTANG ke: 22, berkuasa 1796 M -1822 M.
 
Beranakan

ABANG ALI Als. YA’ ALI  [Kerajaan Sintang]. 
Menikah dengan.
DAYANG KENUN
Binti ADE ZAINAL ABIDIN Als. ADE INAL Pangeran Laksemana II Sepauk bin Pangeran Laksemana I Sepauk Abang Abu Talib dari KERAJAAN SINTANG.

Beranakan
 


ADE ABU SAID Als. YA’ ABU SAID [Kerajaan Sintang].
Menikah dengan
MAS GANDARIAH
Binti ADE MUHD. MESIR bin Pangeran Temengung Setia Agama Haji Gusti Muhd. Isya bin Sultan Pangeran Ratu Adipati Muhammad Djamaludin Als. Abang Singkil Raja KERAJAAN SINTANG ke: 23 berkuasa 1822 M -1855 M.
(Keterangan: Ade Abu Said beranakan: Gusti Badaruddin, Gusti Sirajudin Als. Jenal, Mas Hadiah, Gusti Sofiyanuddin / lain ibu, dan lain lain).

Beranakan
 



GUSTI SIRAJUDIN Als. JENAL [Sintang].
Menikah dengan
DAYANG SALBAH
Binti Abang Tamir bin Ya’ Umar bin Ya’ Bujang bin Nanang Mas’uludin Als. Nanang Syamsuddin bin Andin Muhammad Tudin.

Beranakan
 


GUSTI SUMARMAN, SH. [Sintang].
Bersaudara 7 orang, yaitu: Almarhumah Mas Dewi Sumi Ratna;  Mas Nursehan; Almarhum Gusti Abdul Hafit, Drs;  Mas Harlina, Dra, M.Si;  Gusti Sumarman, SH;  
Almarhum Gusti Supratman;  Gusti Fran Kasefo, S.Sos.



JAMAN PEMERINTAHAN SULTAN-SULTAN KERAJAAN BANJAR.
1.      Pangeran Samudra / Sultan Suriansyah [1526-1545].
2.      Sultan Rahmatullah Bin Sultan Suriansyah [1545-1570].
3.      Sultan Hidayatullah I Bin Sultan Rahmatullah [1570-1595].
4.      Sultan Musta’in Billah / Penembahan Marhum / Pangeran Kacil / Gusti Kacil Bin Sultan Hidayatullah I [1595-1620]. 
Tahun 1612 M beliau memindahkan Keraton ke Kayu Tangi Martapura, karena keraton di Kuwin hancur diserang Belanda.
5.      Ratu Agung / Sultan Inayatullah Bin Sultan Musta’in Billah [1620-1637].
6.      Ratu Anum / Sultan Saidullah Bin Sultan Inayatullah [1637-1642].
7.      Pangeran Adipati Halid / Pangeran Tapesana/ Tahalidullah/ Rakyatullah/ Bin Sultan Musta’in Billah [1642-1660].
8.      Sultan Amirullah Bagus Kasuma/ Sultan Tahlilullah/ Suria Angsa Bin Sultan Saidullah [1660-1663].
9.      Pangeran Adipati Anum / Sultan Agung/ Pangeran Suryanata II Bin Sultan Inayatullah [1663-1679]. Beliau memindahkan keraton ke Banjarmasin.
10. Sultan Tahmidullah I  [1679-1700].
11. Sultan Hamidullah/ Sultan Kuning  Bin Sultan Amrullah [1700-1734].
12. Pangeran Tamjidullah I Bin Sultan Amirullah Bagus Kasuma  [1734-1759]. Beliau Naik Tahta mengantikan Pangeran Muhammad Amirullah, anak Sultan Kuning yang belum dewasa.
13. Sultan Muhammadillah / Sultan Muhammad Aminullah Bin Sultan Kuning [1759-1761]*, Wafat: 6 Januari 1761.
14. Sultan Tahmidullah II / Pangeran Nata Dilaga Bin Sultan Tamjidullah [1761-1801]*,
Keterangan:
Sekitar pada 12 Dzulhijjah 1203 H/ 1788 M Haji Abdul Hamid Wali Allah/ Datuk Abulung dijatuhi hukuman mati di Martapura. 
15. Sultan Sulaiman Al-Mutamidullah / Sultan Sulaiman Saidullah II Bin Sultan Tahmidullah II [1801-1825]*. Mengundurkan diri.
16. Sultan Adam Al- Wasik Billah Bin Sultan Sulaiman Al-Mutamidullah [1825-1857]*. Wafat: 1 November 1857.
17. Pangeran Tamjidullah / Sultan Tamjidullah II Bin Pangeran Ratu Sultan Muda Abdurrahman Bin Sultan Adam Al- Wasik Billah [3 Nov 1857-April 1859]*, Anak dari Selir.
18. Pangeran Antasari / Panembahan Amir Oedin Khalifatul Mu’mina Bin Pangeran Mashud Bin Sultan Amir Bin Sultan Muhammad Aliuddin Aminullah [1859-1862]*.
19. Sultan Muhammad Seman Bin Pangeran Antasari Khalifatul Mu’mina [1862-1905]*.

Keterangan: Jika ada kekeliruan nama-nama dan tahun berkuasapara sultan / panembahan tersebut diatas mohon disesuaikan dengan data otentik bukti-bukti dan fakta-fakta sejarah yang terdapat di kesultanan banjar.



Salah satu dari lembaran halaman catatan Silsillah Keluarga tersebut memuat nama- nama diantaranya, yaitu:
PANGERAN KACIL.
NAMA LAIN DARI PANGERAN KACIL, YAITU:
Sultan Musta’in Billah / Penembahan Marhum / Pangeran Kacil / Gusti Kacil Bin Sultan Hidayatullah I. 

GUSTI DAYANG JULAK [Pangilan untuk anak perempunan yang tertua] beranakan 3 orang putra-putri, yaitu:
1.   GUSTI HADIJAH.
2.   HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH [Datuk Abulung].
3.   DIPATI JAYA NEGARA.

DIPATI  JAYA NEGARA  beranakan  4 orang putra, antara lain:
1.   TEMENGGUNG MARTA NEGARA.
2.   PATIH JAYA NEGARA.
3.   ANDIN MUHAMMAD TUDIN.
4.   ANDIN MUHAMMAD.
Dan lain-lainnya.
  
HAL YANG PERLU DITELITI DENGAN KAJIAN SEJARAH, YAITU:
  1. Jika melihat dan atau merujuk kepada silsilah keluarga tersebut dengan penelusuran nama-nama Sultan yang  memerintah di Kesultanan Bantar / Kayu Tangi, maka atas dasar itu saya simpulkan bahwa Syekh Haji Abdul Hamid Wali Allah / Datuk Abulung terlahir dari garis keturunan Sultan Musta’in Billah / Penembahan Marhum / Pangeran Kacil / Gusti Kacil Bin Sultan Hidayatullah I [1595-1620].  Yang mana pada tahun 1612 M beliau [Pangeran Kecil] memindahkan Keraton ke Kayu Tangi Martapura, karena keraton di Kuwin hancur diserang Belanda.
Jadi Syekh Haji Abdul Hamid Wali Allah / Datuk Abulung ialah Memang Asli Putra Martapura, Kab. Banjar, Prov. Kalimantan Selatan.
[Kebenaran sejarah ini tentu harus dilakukan dengan adanya kesadaran sejarah untuk melakukan Penelusuran bukti-bukti dan fakta sejarah yang se-zaman ketika itu].

  1. GUSTI  DAYANG  JULAK adalah pangilan untuk anak perempunan yang tertua. Beliau adalah ibu dari: 1.Gusti Hadijah; 2.Haji Abdul Hamid Wali Allah / Datuk Abulung; dan 3.Dipati Jaya Negara.
Perlu ditelusuri siapakah nama Asli atau nama lain dari Gusti Dayang Julak ?
[Kebenaran sejarah ini tentu harus dilakukan dengan adanya kesadaran sejarah untuk melakukan Penelusuran bukti-bukti dan fakta sejarah yang se-zaman].

  1. Apakah Raden Jaya Negara  adalah nama lain dari pada DIPATI  JAYA  NEGARA dan atau kedua nama tersebut adalah nama dari “Satu orang / orang-nya satu jua ?
Keterangan:
Mengingat kedua nama tersebut diatas hidup di jaman yang sama.
Penembahan Kasuma Dilaga [Versi: Wikipedia: 1717-1730] [?]. Iparnya yang bernama Raden Jaya Negara dilantik untuk menjadi PENGUASA  DAERAH  NAGARA.
[Kebenaran sejarah ini tentu harus dilakukan dengan adanya kesadaran sejarah untuk melakukan Penelusuran bukti-bukti dan fakta sejarah yang se-zaman yang ada di kesultanan Banjar/ Kayu Tangi ketika itu].
Hal yang perlu diperhatikan bahwa Dua orang anak dari Dipati Jaya Negara yaitu TEMENGGUNG MARTA NEGARA dan PATIH JAYA NEGARA menjadi orang penting / petinggi kerajaan di Kesultanan Banjar / Kayu Tangi ketika itu [lihat silsilah keluarga tersebut].

  1. Dengan Munculnya Nama DIPATI JAYA NEGARA dan nama kedua anaknya yaitu TEMENGGUNG MARTA NEGARA dan PATIH JAYA NEGARA, maka hal ini akan memudahkan sebagian masyarakat banjar untuk  menelusuri Riwayat HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG.

  1. Jika Kita melihat pranan adik kandung dari HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG, yang bernama yaitu: DIPATI JAYA NEGARA berserta kedua anaknya tersebut di Kesultanan Banjar / Kayu Tangi, maka dapat dipastikan bahwa beliau [Haji Abdul Hamid Wali Allah / Datuk Abulung] pernah menjabat jabatan penting di Kesultanan Banjar dan mempunyai pengaruh yang besar di dunia Islam dan perpolitikan Kesultanan Banjar / Kayu Tangi ketika itu.
[Kebenaran sejarah ini tentu harus dilakukan dengan adanya kesadaran sejarah untuk melakukan Penelusuran yang didukung dengan bukti-bukti dan fakta sejarah yang se-zaman yang ada di kesultanan Banjar / Kayu Tangi ketika itu].






Dokumen: Silsilah keluarga Gusti Hadijah, Haji Abdul Hamid Wali Allah  / Datuk  Abulung, Dipati Jaya Negara.
Keterangan:
Usia dokumen Silsilah Keluarga tersebut  sudah berusia sekitar ± 148 [seratus empat puluh delapan] tahun.
Dokumen Silsilah Keluarga tersebut diatas, saat ini berada pada Diri Penyusun catatan risalah (manuscripts) ini.
Alhamdulillah dengan rasa syukur kehadirat Allah, SWT. dan dengan mengucapkan salam dan shalawat kepada Nabi Muhammad, SAW. dan salam (selamat sejahtera) bagi para Rasul:
As-salaamu ‘alaikum yaa Rasulullah, SAW.    (3x).
Allaahumma shali ‘alaa sayyidinaa Muhammadiw wa ‘alaa aali sayyidinaa Muhammadin.                              (3x).
Wasalaamun ‘alal mursaliin.        (3x).

ALLAAHU AKBAR - ALLAAHU AKBAR - ALLAAHU AKBAR.

Demi kebesaran-MU “YA ALLAH DZAT LIDZ-DZATUL BUHTI” dan kebenaran RASUL- MU MUHAMMAD, SAW - SIRR ALLAH (ANNA SIRRULLAH) jadikanlah catatan risalah (manuscripts) yang singkat ini menjadi suatu karya yang mendapat limpahan karunia-Mu, rahmad-Mu, ridha-Mu dan bernilai disisi-MU.

Manusia akan BERGUNA / MULIA DI SISI ALLAH jika Ia dapat MENJAGA AMANAH RAHASIA ALLAH (lihat: Q.S. Al- Ahzab, ayat: 72) dan berusaha MENGENAL DIRI DAN ASAL DIRI. Jikalau manusia dapat mengenal diri dan asal diri, maka dengan itu pulalah ia dapat mengenal Tuhan-nya. MAN ARFA NAFSAHU FAQAD ARFA RABBAHU - Barang siapa mengenal dirinya, dia dapat mengenal Tuhan-nya.

Hal-hal yang menyangkut ILMU BATHIN tentang ilmu Ketuhanan dijelaskan dalam ILMU TASHAWWUF, dan hal-hal yang menyangkut  ILMU SYARE’AT dijelaskan dalam ILMU FIQIH.

Yang benar datang dari Allah dan yang  keliru - salah datang dari hamba. Semoga ALLAH DZAT LIDZ - DZATUL BUHTI selalu memberikan petunjuk, melimpahkan karunia, rahmat, taufiq-hidayah dan ridha-Nya kepada kita semua. LAA HAULA WA LAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL ‘ALIYYIL  ‘AZHIIM - Tidak ada daya dan tidak ada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

Semoga kisah-kisah TRAGEDI KECELAKAAN SEJARAH yang terjadi pada umat masa lalu tidak akan terulang kembali, dan menjadi pelajaran berharga bagi umat masa sekarang maupun umat masa yang akan datang.

Akhir kata: Wasalaamun ‘alal mursaliin, wal hamdulillaahi rabbil ‘aalamiin.
Akhirul kalam, Ihdinash Shiraathal Mustaqiim.
Wabillaahit Taufiq Walhidayat Wassalamu ‘alaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu.

Borneo Barat:  Sintang, 17 Oktober 2011.

Catatan risalah (manuscripts) disusun oleh:




GUSTI SUMARMAN, SH.
[Gusti Sumarman Bin Gusti Sirajudin Als. Jenal Bin Ade Abu Said Als. Ya’ Abu Said Bin Abang Ali Als. Ya’ Ali Bin Ya’ Bujang Bin Nanang Mas’uludin Als. Nanang Syamsuddin Bin Andin Muhammad Tudin Bin Dipati Jaya Negara Kesultanan Banjar].

TIGA BERSAUDARA:

1.      GUSTI HADIJAH [Juriat keturunannya di Banjar Kal-Sel, dll]. 
2.      SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK ABULUNG.
3.      DIPATI JAYA NEGARA KESULTANAN BANJAR

DAFTAR PUSTAKA

1.      AL-QUR’AN DAN TERJEMAHAN; Cetakan ke 12; Penerbit Sinar Baru Algesindo; Bandung.
2.      TERJEMAHAN DAN TAFSIR AL-QUR’AN; Penerbit Fa. Sumatra; Bandung.
3.      AL-QUR’AN DAN TERJEMAHAN; Penerbit CV. Asy syifa’; Semarang.
4.      ILMU FIQIH ISLAM LENGKAP; Penerbit PT. Karya Toha Putra; Semarang;  1978.
5.      ABAH MASRANI (alih Bahasa); AL-IHWAN SERBA (4) Catatan Naskah - Risalah (manuscripts) yang dikutip / disalin dari warisan                                  peninggalan Almarhum HAJI ABDUL HAMID WALI ALLAH / DATUK AMBULUNG AL-BANJARIE, Kampung Ambulung Kabupaten Martapura Banjarmasin Kalimantan Selatan; Naskah Tidak Diterbitkan; Banjarmasin 17 Januari 1975
6.      Catatan Naskah - Risalah (manuscripts) Silsilah Keluarga SYEKH HAJI ABDUL HAMID WALI  ALLAH / DATUK  ABULUNG dan  Juriat keturunan dari saudara kandungnya yang bernama DIPATI JAYA NEGARA (Kesultanan Banjar); Naskah Tidak Diterbitkan. Catatan Naskah - Risalah (manuscripts) bertuliskan tulisan Arab gundul / tulisan Arab-Melayu tersebut berusia sekitar 148 tahun, dan saat sekarang berada tersimpan di tangan diri penyusun buku ini (Gusti Sumarman,SH).
7.      Adullah fasyik (pengarang / penyusun); Abu Bakar Dahlan (salinan / alih bahasa); Catatan Naskah - Risalah (manuscripts) yang dikutip / disalin dari kitab ALI ARIF FADILLAH.
8.      Syekh M. Nafis Bin Idris Al-Banjarie; K.H. Haderanie, H.N (alih bahasa); Ilmu Ketuhanan PERMATA YANG INDAH (Ad-durrunnafis); Penerbit Nur Ilmu; Surabaya; 1200 H.Ust. Labib Mz; RAHASIA ILMU TASHAWWUF; Penerbit Bintang Usaha Jaya; Semarang;  2001.
9.      N.N; Catatan Naskah - Risalah (manuscripts);  Naskah Tidak Diterbitkan.
10. N.N; Catatan Naskah - Risalah (manuscripts);  Naskah Tidak Diterbitkan.  
11. N.N; Catatan Naskah - Risalah (manuscripts);  Naskah Tidak Diterbitkan.
12. N.N; Catatan Naskah - Risalah (manuscripts);  Naskah Tidak Diterbitkan.
13. K.H. Kholil Mustofa; KHASIAT ASMAUL HUSNA – SIFAT 20 DAN SHALAWAT; Penerbit Agung Media Mulia; 2008.
14. Abu Khalid, M.A; Kunci Masuk Surga Dan Kenikmatannya; Penerbit Gali Ilmu; Surabaya; 2004.
15. Ust. Labib Mz; PENCIPTAAN “NUR MUHAMMAD” SEBELUM KEJADIAN MAKHLUQ; Penerbit Bintang Usaha Jaya; Surabaya.
16. K.H. Haderanie, H.N; ILMU KETUHANAN “MA’RIFAT –MUSYAHADAH - MUKASYAFAH-MAHABBAH” 4M; Penerbit Nur Ilmu; Surabaya.
17. Ust. Labib Mz – Nur Lailah, S.Ag; 11 M MERAIH 9 M, MELEPAS 2 M LANGKAH PASTI MENUJU MA’RIFATULLAH; Penerbit Bintang Usaha Jaya; Surabaya; 2003.
18. Buya Prof. DR. Syekh H. Jalaluddin; Catatan Naskah - Risalah (manuscripts);  Naskah Tidak Diterbitkan.
19. DR.Mustafa Zahri; KUNCI MEMAHAMI ILMU TASAWUF; Penerbit PT. Bina Ilmu; Surabaya; 1998.

1 komentar:

  1. Mohon maaf apakah anda tau sama datu saya Datu rampit palajau barabai kalsel, mempunyai anak andin angat, andin buasan, andin tahir, andin gampal, andin asin, andin adal, karang intan. Dan datu saya andin tahir mempunyai anak diyang limbar, marais, andin hanafiah, andin saman, andin fakih, andin muhibih, andin busra, mudjenah. Datu saya andin busra mempunyai anak anang acil, h.yus'a, idrus, dan riduan. Mohon untuk menghubungi saya, terimakasih..

    BalasHapus